Serikat Buruh Buka Posko Pengaduan THR

Singkawang

Editor Kiwi Dibaca : 447

Serikat Buruh Buka Posko Pengaduan THR
ilustrasi
SINGKAWANG, SP - Serikat Buruh Seluruh Indonesia (SBSI) Kota Singkawang mendirikan posko pengaduan Tunjangan Hari Raya (THR) bagi karyawan/pekerja/buruh.

"Posko pengaduannya hanya di satu tempat saja, yaitu di Sekretariat DPC SBSI Kota Singkawang, di Jalan Jenderal Sudirman Komplek Ruko Olive Green City, Kelurahan Roban," kata Ketua DPC SBSI Kota Singkawang, Roby Sanjaya, Rabu (14/6).

Diharapkan kepada karyawan/pekerja/buruh yang mengalami masalah pembayaran THR, seperti belum dibayar, tidak sesuai atau bahkan tidak dibayar, maka segera laporkan ke Posko pengaduan SBSI Singkawang.

"Insya Allah, laporan tersebut akan segera kami tindaklanjuti," tuturnya.

Mengenai hal ini, pihaknya telah mengirimkan surat pemberitahuan tentang batas waktu pembayaran THR kepada perusahaan, badan usaha, yayasan dan hotel, dengan tembusan Wali Kota Singkawang, Dinas Penanaman Modal dan Tenaga Kerja.

Mengingat penetapan 1 Ramadan oleh Kementerian Agama jatuh pada tanggal 27 Mei 2017, maka diprediksikan Idul Fitri akan jatuh pada Selasa tanggal 26 Juni 2017.

Jika berdasarkan Permenaker Nomot 6 Tahun 2016 Pasal 5 ayat (4) bahwa THR paling lambat dibayarkan 7 hari sebelum hari raya keagamaan.
  "Maka Senin, 19 Juni 2017 THR harus sudah dibayarkan kepada karyawan/pekerja/buruh," katanya.

Bagi pengusaha yang terlambat membayarkan THR, tegasnya, akan dikenakan denda sebesar 5 persen dari THR yang seharusnya dibayarkan sebagaimana yang tertuang dalam Permenaker Nomor 6 Tahun 2016 Pasal 10 ayat (1).

"Sedangkan perusahaan yang tidak membayarkan THR akan dikenakan sanksi administrasi dari pemerintah sebagaimana tertuang dalam Permenaker Nomor: 6 Tahun 2016 Pasal 11 ayat (1) dan (2)," jelasnya.

Pihaknya akan senantiasa memantau pelaksanaan pembayaran apakah tepat waktu, terlambat, atau bahkan tidak dibayarkan oleh perusahaan. (ant/jee)
 

Komentar